Tuesday, May 13, 2008

Salahkan si Obat Hormon

Akhir-akhir ini, saya makan kayak kebo.
Dan untuk itu, saya menyalahkan obat hormon yang saya minum atas suruhan dokter kulit saya *yang laknatnya nggak beda jauh sama majikannya Marsinah!*
Jadi begini, saya tuh jerawatan. Banyaaakk banget, sampai merusak penampilan lah. Terus Mama bawa saya ke dokter kulit, dan setelah terapi enam bulan yang bikin saya bokek, saya harus terapi enam bulan lagi dengan minum obat hormon.
Obat hormonnya itu ternyata... berfungsi juga sebagai obat KB *yang berarti saya nggak bakal hamil dalam enam bulan ke depan... LOH??? *, dan diminumnya tiap hari.
Memang, saya bersorak-sorak karena jerawat saya nggak nongol lagi, tapi efek sampingnya... mulut saya jadi nggak bisa direm! Ngunyaaahh mulu! Kalau lihat makanan, bawaannya pengen nelen aja! Lihat aja contoh makanan yang sering saya makan akhir-akhir ini.

Dan tentu saja, badan saya jadi melar tiada ampun. Baju-baju sekarang rasanya sesak semua. Dan jadi nggak pede lagi kalau pakai celana hipster, karena lemak-lemak di pinggang pasti langsung unjuk gigi *bukannya dulu nggak ada lemak, tapi sekarang tambah banyak gitu loh *
Nah, Mama jadi ngomel-ngomel karena itu, dan jelas aja saya nyalahin si obat hormon. Ehh, Mama nggak mau tau, dan saya malah diultimatum: pokoknya harus mengendalikan nafsu makan!
Yasudahlah, nurut aja sama Mama daripada diusir dari rumah *heh?*. Harus ngurangin makan Ebi Soosu-nya HokBen nih berarti

3 comments:

rina said...

Haha Steph, sama kayak aku dong. Harus, harus diet :-) Ohoho, aku tahu banget rasanya tidak boleh makan, sementara dimeja makan begituuuuu bnyak bertumpuk-tumpuk makanan yang lezat. Oke deh, tetap semangat demi penampilan ;-)

Stephanie Zen said...

semangaaatt! *sambil ngunyah nasi padang :))*

rina said...

Dasar ;-) Nasi padangnya nggak usah disebut kali steph. Jaim dikit dong :-)