Thursday, April 3, 2008

April Mob

Hello fellas!
Oke, saya tau ini sudah lewat April Mob, tapi mau bagi cerita aja
Tau sendiri kan, kalau April Mob adalah waktunya orang-orang jadi iseng mendadak. Nah, ini berlaku juga buat adik saya, si Willy.
Jadi, tanggal 1 April kemarin dia berencana mengisengi teman-teman satu bandnya, BANANA. Korban pertama adalah rapper mereka, Febrian. Dialog terjadi seperti di bawah *dalam bahasa Suroboyoan, yang akan saya translate untuk Anda semua *

Willy (W): Feb, aku wes ndak isa ndek BANANA lagi (Feb, aku sudah nggak bisa di BANANA lagi)
Febrian (F): Hah??? Opo’o? (Hah? Kenapa?)
W: Iyo, soale aku musti melok papaku... (Iya soalnya aku harus ikut papaku...)
F: Nang endi? (Ke mana?)
W: Papaku pindah kerja e.. Nang Amerika.. (Papaku pindah kerja... Ke Amerika)
F: Kapan?
W: Ya bentar lagi wes meh pindah iki (Ya sebentar lagi sudah mau pindah nih)
F: Eh, seng nggenah kon... Ngono yo kon... (Eh, yang bener kamu... Gitu yaa kamu...)
W: Ya ya opo maneh... (Ya mau gimana lagi..)
F: Tanggal piro pastine? (Tanggal berapa pastinya?) -> tampangnya udah melas karena membayangkan personel bandnya hengkang padahal mereka lagi ikut kompetisi di TV
W: Sek sek... saiki tanggal piro seh? (Bentar bentar... sekarang ini tanggal berapa sih?) -> nanya ke temen di sebelahnya Febrian
Temennya-yang-ditanya: 1 April
F: *baru nyadar* Cret!


Aduh gila, pas Willy cerita, saya ngakak nggak berhenti-berhenti!
Tapi lebih ngakak lagi waktu Willy cerita tentang dia yang ngisengin drummernya, Sendy. Dialog kurang lebih sama seperti di atas, hanya reaksi Sendy SANGAT BERBEDA dengan reaksi Febrian.

Willy (W): Sen, aku wes ndak isa ndek BANANA lagi (Sen, aku sudah nggak bisa di BANANA lagi)
Sendy (S): Opo’o? (Kenapa?)
W: Iyo, soale aku musti melok papaku... (Iya soalnya aku harus ikut papaku...)
S: Nang endi? (Ke mana?)
W: Papaku pindah kerja e.. Nang Amerika.. (Papaku pindah kerja... Ke Amerika)
S: Oh.. ngono ta... yowes gak papa, aku yo wes entuk penggantimu kok (Oh.. gitu ya.. ya udah nggak papa, aku juga sudah dapat penggantimu kok)
W: Hah? Seng nggenah kon! (Hah? Yang bener kamu!)
S: Jok, jok! *Willy dipanggil Joko sama teman-teman satu bandnya* Kon ameh nggarai aku tah? Aku lho, sak harian iki wes nggarai bojoku sampek de’e nangis! (Jok, Jok! Kamu mau ngisengin aku, ya? Aku lho, seharian ini sudah ngisengin pacarku sampai dia nangis)
W:

Huakakakak! Willy mau ngisengin, taunya diisengin balik! Kadal dikadalin! Makanya, Wil, jangan suka iseng!

BTW, turut bahagia untuk editor saya, Mbak Donna Widjajanto, atas kelahiran putranya kemarin. Congrats ya, Mbak
Dan turut berdukacita untuk sahabat dan partner nulis saya, Ika Hardy, atas berpulangnya ibunda tercintanya pada Tuhan YME. Semoga semua amal ibadah ibumu diberikan tempat terbaik di sisi-Nya ya, Ka. Aku turut berdukacita yang sedalam-dalamnya.