Wednesday, August 26, 2009

Patah Hati? Nge-gym Aja!

Udah tau kan kalau saya lagi patah hati?
Dan ya, patah hati itu masih berlangsung sampai detik ini, walaupun kadang-kadang saya merasa super tough dan bodo amat, tapi ada juga saat di mana saya mewek-mewek lebai *biasanya kalau abis ngeliat foto-foto....... ah, sudahlah*
Nah, gara-gara patah hati itu, acara tidur saya yang biasanya bisa kayak kebo, sekarang jadi terganggu. Menjelang subuh gitu, saya udah gelisah. Nggak kayak lagu Mbah Surip, saya bangun dan nggak bisa tidur lagi. Untungnya, saya punya ide gimana mengatasi hal itu.
Sekarang, tiap pagi saya lari pagi.
Beneran, saya, yang sanggup molor sampai jam dua siang jika hari libur ini, bangun jam lima subuh dan lari keliling kompleks perumahan sampai jam 6.30.
Sambil lari, saya memaki-maki, “Brengsek lo, ***** ***, lo satu-satunya cowok yang sanggup bikin gue lari pagi!”
HAHAHA. Habisnya, selama ini nggak ada cowok yang sanggup bikin saya lari pagi sih. Saya naksir cowok dan kepengen kurus supaya kelihatan lebih oke pun, saya nggak pernah sampai bela-belain lari pagi. Cowok yang satu ini bener-bener dahsyat deh.
Pertamanya lari pagi, duh mak... napas saya tersengal-sengal. Mungkin dari satu setengah jam itu, cuma lima belas menitnya saya lari, sisanya jalan kaki dengan kehabisan nafas. Dan kaki saya gatalnya minta ampun, mungkin karena lemak-lemaknya bergetar gitu ya *apasih*, jadi terasa gatal. Bener lho, kalau lama nggak pernah olahraga, begitu olahraga lagi pasti sekujur badan terasa gatal.
Dan seakan itu belum cukup, saya maksa-maksa adik saya buat daftar ke fitness center. Yep, saya melampiaskan patah hati saya dengan nge-gym. Agak aneh sih sebetulnya, tapi lebih baik begitu kan daripada bikin video kayak Marshanda?
Demi acara fitness itu, saya beli sepatu keds baru. Sumprit deh, seumur-umur saya cuma pernah beli sepatu keds sekali, di Gosh jaman SMA dulu. Sepatu itu yang biasa saya pakai lari tiap pagi sekarang. Udah butut, dan nggak layak diajak masuk fitness center. So yeah, I bought this.

Lengkap sama kaus kakinya, di Athlete’s Foot hari Minggu kemarin. Kebetulan lagi diskon.
Acara nge-gym saya baru akan dimulai weekend ini, dan benar-benar berharap niat nge-gym saya bakal bertahan lama. Rugi dong, udah sampai beli sepatu segala. Dan biaya pendaftaran fitness centernya juga bikin bokek pula *karena ngebayarin adik saya juga *
Anyway, ngomong-ngomong soal adik saya, bandnya, BANANA, dapat juara tiga di High School Band Competition Universitas Pelita Harapan lho! Cukup senang, karena tahun lalu mereka ikut kompetisi ini juga, tapi sampai semifinal pun nggak. Tahun ini udah kemajuan banget.

Moga-moga habis ini lebih sukses di lomba-lomba lainnya deh!

8 comments:

ika hardy said...

woiii ini nge-gym atau emang niat belanja? hahaha.
yeah, setidaknya ada penyaluran ya steph. sapa tau di gym ntar ada....
hehehe.

Stephanie Zen said...

hwahahaha teteeeeup. iya ka, nanti kalo di gym ada...... anggap aja bonus :p

tyas said...

sakit ati ilang, badan pun jadi kurus yak steph!
hebat ah cowoknya!wkwkwkwk...
berarti kalo ntar kamu jadi kurus, makasih ma the heartbreakeritu dong! ehehehe...

Stephanie Zen said...

aku sih berharap endingnya kayak gitu yas, patah hati kan juga harus ada hikmahnya, hehe. doain ya! :)

Rina Suryakusuma said...

Steph, cepet sembuh dari patah hatinya ya... dan very great, patah hati itu disalurin ke hal positif... ;-) hehe, the bright side is, soon kamu jadi kurus, dan... cari cowok lagi dong. Emang cowok di dunia cuma satu ya, Steph ;-)

Stephanie Zen said...

hehe amin ci.. moga2 nanti dapet yang lebih baik ;)

PRIMA, said...

Stephie selalu hebat pisan euy! Patah hati means sexy (nge-gym bo', sekaligus kaya (insipirasi bikin buku), lha kalo belajar nyetir?! Hehehe...semangat sis!

Stephanie Zen said...

hueheheh iya jarang2 nih bisa positif begini. biasa sih mewek mulu kerjaannya kalo lagi patah hati :p thanks, prim!