Monday, February 2, 2009

Nikah Muda

Dulu, saya termasuk golongan cewek yang membayangkan bisa married di usia 24-25 tahun. Atau mungkin 23. Di bawah 25 lah pokoknya.
Pikiran saya waktu itu, kalau nikah muda, dan bisa cepet punya anak, nanti beda umurnya nggak bakal terlalu jauh sama anaknya, dan bisa jadi kayak teman sama anak sendiri. Dan, of course, saat anak saya ABG nanti saya belum malu-maluin juga untuk jalan bareng dia ke mall
Tapi, seiring berlalunya waktu *halah*, saya mulai yakin bahwa nikah muda nggak seindah yang saya pikirkan. Yeah, mungkin yang masalah nanti-beda-umurnya-nggak-bakal-terlalu-jauh-sama-anak-sendiri itu menyenangkan, tapi yang lain-lainnya?
Kalau saya nikah muda, dan calon suami saya *busyet, aneh banget pakai kata ini* nanti umurnya nggak jauh beda, bisakah kami meng-handle masalah-masalah rumah tangga kelak dengan kepala dingin? I mean, orang-orang usia 25-an belum tentu matang cara berpikirnya. Mungkin masih pakai emosi, dan kalau ada masalah dikiiit aja, nanti bawaannya langsung ribut.
Belum lagi, masalah materi dan lain-lain. Orang umur 25-an paling banter masih jadi pegawai kantoran. Jarang lah yang udah establish business sendiri. Kalaupun udah punya usaha sendiri, pasti belum mapan-mapan amat. Nah, jaman sekarang, gaji pegawai kantoran berapa sih? Belum cukup buat hidup, meeen. Apalagi di masa saya usia 25-an nanti.
Dan apakah nanti saya nggak akan menyesal, sudah terlalu cepat menikah? Hey, umur 25 ke bawah, saya masih bisa main-main. Masih bisa blenja-blenji nggak jelas hanya karena kepingin. Masih bisa hang-out sama temen-temen tanpa perlu mikir pulang malem. Masih bisa nulis sampai subuh tanpa ada yang nyuruh-nyuruh supaya cepet tidur.
Saya mungkin akan kehilangan semua itu kalau sudah punya suami, apalagi baby.
Jadi, selama beberapa tahun kemarin, saya pengennya nikah antara umur 27-29 aja. Pikiran saya, seumur itu pasti saya udah eneg main-main, dan tabungan juga udah lumayan, dan mungkin udah bisa establish business sendiri *amiin*.
Tapi beberapa hari lalu, temen saya cerita kalau adik kelas kami semasa kuliah sudah nikah bulan Juni kemarin, dan sekarang hamil. Terus saya lihat fotonya di FB, wiiii... lucu sekali. Dia terlihat, gimana ya mendeskripsikannya... matang, mungkin? Dan bahagia. Geez, dia seumur dengan saya, and now waiting for a baby girl, sementara saya? Pacar aja nggak punya
Dan entahlah, tiba-tiba saya kembali lagi ke cara pikir yang dulu, bahwa mungkin nikah muda itu menyenangkan. Hihi…
Udah ah, jadi jauh gini mikirnya. Semua udah saya serahkan ke dalam tangan TUHAN. Entah nanti saya nikah umur 25 kek, 27 kek, 30 kek, saya yakin, everything is in HIS plan

PS: hari ini mikirnya jauuuuh

5 comments:

rina said...

Hehe,jadi labil ya Steph ? ;-) It's okey! nikah umur berapapun, seperti kamu bilang, dan aku juga ykn banget Steph, His time, and not ours! In the mean time, enjoy aja!
Aku kan udah ngelaluin dua2nya nih Steph. Dan semua itu ada lebih kurangnya kok. Yang penting, be happy!
Tapi aku setuju, jangan nikah cepet2, pasti nyesel deh ;-) 27 seems the perfect age for marriage. Hehe, narsis deh, mentang2 aku kawin umur segitu :p

Stephanie Zen said...

tengkyuuu utk sharing & masukannya ya ci :) aku juga sebenernya menganggap 27-28 itu perfect, karena di usia segitu harusnya udah puas main-main, dan bisa planning punya anak pertama sebelum usia 30 juga kan? hehe.

tapi sekarang, golnya adalah: cari pacar duluuu hahaha :p

Ajeng Sueztika said...

sama... hiks.... sama.....
aku dulu sempet ngayal begitu lulus langsung nikah steph, tapi setelah kupikir-pikir... gile,, masih pingin nyicil mobil pake duit sendiri, dinaikin sendiri, trus nikmati jalan2 dan shoping dulu sebelum duitnya dialihkan sepenuhnya buat beli susu anak. hahaha....
Tapi mamaku nyuruhnya nikah umur 24 tuh, kamu sih enak ga ada tuntutan ortu, aku ada je.... ahahaha...
Ya sudahlah, yang penting sekarang cari cowok dulu. prince charming-ku masih disimpen sama Tuhan, kamu uda ketemu belom?? *LOL*

Stephanie Zen said...

hehe mungkin krn sewaktu kecil kita kebanyakan dijejali dongeng2 prince-princess gt kali ya jeng? makanya mikirnya nikah itu enak kayak di dongeng2 itu wekekek. wah 24? 3 tahun lagi dong?
oya, HAPPY BIRTHDAY! wish u all the best ;)

Ajeng Sueztika said...

Thx, steph....
lup u... Always..
Kamu bulan depan juga twenty something lo.. hahaha...
Cariin jodoh aku steph. kalo ada temenmu yang potensial hahahaha....