Thursday, February 26, 2009

Facebook

Saya menerima komplain dari beberapa orang yang friend requestnya saya ignore di Facebook.
Untuk itu, maaaaaaf banget, but still, I can’t approve the requests.
Bukan karena saya sombong atau apa, tapi ini murni karena keinginan untuk menjaga account Facebook saya tetap hanya berisi para teman dekat dan orang yang benar-benar saya kenal.
Soalnya, kalau saya menerima semua orang yang nge-add saya, apa bedanya dong Facebook dengan Friendster?

Beberapa alasan kenapa saya ingin membedakan account FB dengan FS saya:
1. Kebanyakan yang nge-add FS saya adalah para pembaca saya, yang mayoritas adalah ABG, yang nama FS-nya suka aneh-aneh (contoh: SitaLuvHim, ImaKiyut, dsb dll dst), yang suka nulis comment dengan tulisan bEsaR kEciL c4mPur-aDuK, sementara… sori aja nih, saya agak alergi dengan tulisan-tulisan kayak gitu. Dan cukup deh tulisan-tulisan semacam itu hanya ada di FS saya, jangan di FB juga
2. FB adalah sarana saya untuk berkomunikasi dengan teman-teman dekat saya. Tempat saya ngebahas kehidupan pribadi (baca: cowok ) melalui wall atau comment di status. Mana enak sih kalau yang begitu dibaca orang-orang yang nggak dikenal?
3. Sama seperti keengganan saya membiarkan wall dan status comment saya dibaca orang, saya juga males dapat news feed dari orang-orang yang nggak saya kenal. Buat apa gitu loh?
4. Saya males banget kalau ada orang nggak dikenal yang kasih comment di status saya. Dan daripada membuka peluang untuk itu, mending sekalian nggak usah approve aja hehehe.

Dulu, awal-awal bikin FB, saya meng-approve semua friend request yang saya terima. Baru sekitar satu-dua bulan kemudian saya membatasi FB saya menjadi private. “Orang-orang tak dikenal” yang sudah telanjur saya approve, ya saya biarkan aja. Nggak enak lah kalau di-delete.
Hmm.. ada sih dua orang yang saya delete, karena mereka ternyata annoying banget Tapi sisanya, selama mereka nggak berulah, ya biarkan saja deh.
Jadiiii, kalau ada yang add FB saya tapi saya ignore, maaf banget yaa. Bukan karena saya benci kamu atau apa, tapi beneran hanya karena saya ingin FB saya berisi orang-orang yang saya kenal saja.
Buat para pembaca, comment untuk novel-novel saya bisa tetap diberikan melalui FS, e-mail, atau blog yaa. Pasti saya balas secepatnya

6 comments:

rina said...

Nice thought Steph, dan membaca reason kamu kayaknya hal-hal seperti kamu tulis itu memang perlu dipikirkan juga ya ;-) Maksudku, menjaga account FB sebatas teman dekat dan orang yang betul2 kita kenal(hehe, secara aku juga baru bikin gitu loh ;-), dan kalau di FB, tulisan di wall kan nggak perlu approval yang kita tulisin ya, langsung muncul. Kalau comment di FS, kadang perlu approval dari kita, baru ditampilkan kan...), btw, thanks ya Steph, udah approve aku ;-)

Stephanie Zen said...

hehe iya Ci.. kadang aku juga merasa ga enak sih meng-ignore orang-orang yang udah nge-add, tapi mau gimana lagi dong.. apalagi seperti yang Ci Rina bilang, wall di FB ngga pake approval, jadi kita lebih baik bener2 membatasi friend kita pada orang2 yang kita kenal.. (daripada ada yang nulis aneh-aneh di wall)
wah iya dong kalau Ci Rina pasti di-approve :)

ikagema said...

setuju steph..
lagian di ignore di dunia maya, ga ngehalangin buat dpt teman banyak di dunia nyata kan, hehehe
aku jg suka ignore invite'an buat maen games difb, bukanya apa tp males aja.
biarin aja steph, itu fb2 kamu sendiri, hehehe

Stephanie Zen said...

iya ya ka, aku juga kadang ignore application invitation gt.. atau kadang aku approve, tp klo app nya jelek ya aku delete lg heheh

aNas said...

Yes,, smua yg kmu tulis juga alasan aku bikin FB private.. Gak tau knapa tapi kayaknya ada perbedaan antara FB en FS. Slain kebanyakan pake nama asli, banyak orang juga njaga FB nya tetep privat. Aku salah satunya.. ;p

Gak papa steph, itu kan FB kita sendiri, jadi terserah mau diapain..

Lagian hampir smua bagian di FB bisa dikomen en tanpa approval. Malas banget dapat komen dari yang gak kenal

Stephanie Zen said...

iya, bener banget nas.. enakan juga ama temen2 sendiri, ya kan? :)