Thursday, December 4, 2008

Shopping

Saya udah nggak ingat kapan terakhir saya ke mall tanpa jadi bokek mendadak di Charles & Keith, La Senza, The Executive, NyLa, Gaudi, Sogo, ZARA, atau Body & Soul. It has been a long long looooong time ago. Dan sejujurnya pengen kayak gitu lagi sih. Ke mall cuma untuk makan dan nonton tanpa blanja-blenji, maksudnya.
Yeah, sejauh ini saya masih menganggapnya positif, karena meskipun doyan belanja, saya nggak punya hutang sama kartu kredit *yes, I’m a credit card-less person*, dan walau jadi bokek, toh gaji saya masih cukup meng-cover semua kebutuhan lainnya. And this is what we called an un-yet married girl pleasure, isn’t it? Kalau udah nikah, apalagi punya anak, kayaknya harus menyingkirkan hobi belanja ini jauh-jauh deh. Well, mungkin masih bisa melakukannya sekali-sekali, tapi itupun harus dihitung dengan teliti dulu, berapa budget yang bisa dihabiskan, jangan sampai menyerempet budget untuk beli susu anak *ceile, Steph, ngomong lu kejauhaaaann! *
Hmm, dan yah… ada satu hal yang aneh, tapi saya menganggapnya cukup lucu: nggak tau kenapa, tiap habis shopping ria begitu, saya selalu jadi kepingin nulis novel yang banyak. Yaa, you know lah, semacam stimulus untuk menulis gitu. Karena kalau saya nulis banyak, kan kemungkinan novel-novel saya diterbitkan makin besar, yang berarti royalti saya bakal makin banyak, dan saya masih akan punya cukup uang lagi untuk acara-acara belanja berikutnya
Saya tau mungkin banyak orang yang mencibir tulisan ini *seperti salah satu temen saya yang selaluuuuu aja mengritik postingan blog saya yang berhubungan dengan urusan buang-buang duit *, but hey, kalau kita sudah bekerja keras untuk memperoleh uang itu, kenapa kita nggak sedikit menghargai diri dengan beli sesuatu yang bagus? Duit-duit sendiri, kan? Apalagi kalau itu bisa mendorong proses kreatif dalam urusan mencari duit berikutnya, seperti yang terjadi pada saya.
Bukannya saya menyuruh orang untuk jadi boros, ya enggalaaaah! Saya juga masih punya batas-batas kok, pokoknya nggak besar pasak dari tiang, di awal bulan harus bayar perpuluhan dulu, dan masih HARUS ada yang disisihkan untuk ditabung dan bayar asuransi *yes, I pay my insurance myself*. Dan kadang saya belanja hanya kalau royalti buku turun, atau ada proyek kantor yang gol dan saya dapat komisi. Semuanya masih dalam batas, nggak seperti Becky Bloomwood di Shopaholic Series-nya Sophie Kinsella
Jadi, kalau baca blog ini kamu akan menemui saya dalam sosok seorang cewek yang suka belanja, tapi masih dalam batas. Saya nggak akan menyalahkan orang kalau mereka punya pendapat berbeda dengan saya dalam hal ini. Oh, please deh, ini kan cuma masalah sepele yang saya tulis cuma karena lagi iseng

13 comments:

rina said...

kalau menurut aku ya, kamu masih positif kok Steph. Masih bisa bayar perpuluhan. Masih bisa bayar insurance. Udah gitu, nggak ngutang kartu kredit lagi ;-) Look at the brigh side, Steph. At least abis belanja, kamu bayar harga dengan nulis lagi yang banyakkkk! jadi, I think that is worth enough =) hehe

Stephanie Zen said...

iya, aku juga berpikir gitu kok Ci :) klo habis belanja2 banyak gt, aku langsung "wah, harus nulis yg banyak nih!" hehe..

tp pengen juga sih suatu saat nanti acara menulisnya nggak perlu di-endors dengan belanja lg :p

just mazhi said...

wah, dimana-mana cewek memang suka belanja ya?! apapun itu. dari mulai sepatu, buku, baju, tas, perabotan rumah tangga (bagi yang already married), dll, dsb.

saya, sih lebih suka belanja tas daripada baju. tapi jarang juga suka soalnya masih menengadahkan tangan ke orang tua hehe...

mbak, brondong lovernya susah dicari...

Stephanie Zen said...

hehe mungkin emang belanja itu udh ada di dalam setiap denyut nadi makhluk yg bernama cewek ya? *apasih :p*
iya aku dlu pas masih minta ama ortu juga irit banget kok hehehe.. jadi inget masa lalu.. :p
oya? kamu carinya di mana? kamu di kota apa sih? hehehe..

Rollz said...

tapi ga semua cewe juga suka belanja lho... rollz juga ga suka blanja2 amat... tiap kali belanja, maunya beli buku mulu... hahahaha...

eh, koq sampe mo beli susu buat anak sgala... kejauan tep.. kejauan... hihihihi...

Fenty Fahmi said...

Ah saya mah kalau ada duit gajian bakalan belanja2 juga kok, secara belum merit ini ... :D

aNas said...

that's why aku pengen cepet lulus trus kerja. biar bisa blanja-blanja tanpa harus mrasa bersalah ngabisin duit ortu.

ga papa teph,blanja aja. tujuan orang nyari duit kan slh satunya menyenangkan diri sendiri.

Stephanie Zen said...

rollz: eh, aku juga doyan belanja buku :p lagi-lagi, dengan self defense bahwa buku itu investasi untuk seorang penulis *yeah, terus aja steph, semua acara belanja ada self-defensenya :))*

fenty: iya, fen, mumpung belum perlu beli bumbu dapur plus bayar tagihan listrik + air + telpon ya, hihihi x)

anas: nah, ayo dijadikan cambuk supaya segera lulus kuliah nas *cambuk yang aneh ya? hehehe :D*

Menggapai Sebuah Mimpi said...

kebanyakan tu belanjanya...
yach kalo ka' steph prinsipnya geto sih kagak kenapa kenapa, tapi ka' steph juja harus mulai nabung yang banyak...

rin said...

kak steph...
mnurut aku ya,, hobi blanja mbak tuh masih positif..
namanya juga anak muda... :P

kak steph biasanya blanja di mana sih??

btw,, itu foto di HokBen Royal bukan???

Stephanie Zen said...

menggapai sebuah mimpi: hehe iya, aku juga sedang berusaha utk ngurangin belanja kok :) tenang, aku nabung kok.. aku sudah mendepositokan 80% royaltiku, buat asuransi & punya tabungan pensiun dini ;)

rin: hihi.. iya, begitulah anak muda :p aku biasanya di Tunjungan Plaza atau Galaxi Mal sih.. toko2nya ya itu tadi, The Executive, NyLa, Body & Soul.. ohh itu fotonya di HokBen TP :)

rin said...

ooohh...
tempatnya mirip HokBen yang di Royal... hheehee :P

kak.. kapan-kapan ke Royal dong..
ketemuan..

aku mau minta tanda tangan..
(GyahahHAhahahA... :)) )

Stephanie Zen said...

haha boleeeh.. kasih tau aja kapan mau ketemuan, kalo pas aku senggang pasti bisa :)