Thursday, December 6, 2007

Engkong-Engkong

Fiuuhh, seminggu nggak update blog, jadi kangen
Okeh, saya akan cerita secuil dari acara jalan-jalan saya ke Jakarta wiken kemaren. Ehh, tepatnya sebelum acara jalan-jalan itu sih. Scene mengerikan ini terjadi di Bandara Juanda Surabaya.
FYI, saya naik Mandala Airlines jam 08.20 pagi. Kelar boarding, saya nunggu di gate C3, bareng penumpang Adam Air ke Palembang dan entah maskapai apa lagi satunya. Boo... waiting room-nya penuh banget! Terus kayaknya nih, yang naik Mandala ke Jakarta seperti saya tuh ada satu rombongan peserta seminar atau apaaa gitu *ketahuan deh kalau nguping obrolan mereka * Terus saya duduk di dekat gerombolan orang itu, karena kursi yang kosong ya cuma di situ.
Ehhh... tiba-tiba ada engkong-engkong yang duduk di sebelah saya. Kayaknya orang Singapura deh, coz dia ngajak ngobrol pakai bahasa Inggris dengan logat persis seperti teman-teman saya kalau mereka pulang liburan kuliah dari Singapura sono. Dan ada dialog sangat parah yang terjadi waktu itu *sebelumnya, maap kalau grammar dalam dialog berikut juga sangat parah *

Si engkong: are you joining them? *dia nunjuk gerombolan-peserta-seminar-whatever itu*
Saya: no, i’m not in the same group with them
Si engkong: *manggut-manggut* interesting book do you read, hoh?
Saya: *melirik cover DJ&JD by Primadonna Angela & Syafrina Siregar yang saya baca* yes, really interesting book…
Si engkong: is it in Bahasa, or English?
Saya: ohh Bahasa Indonesia

Si engkong manggut-manggut lagi, sementara saya mulai merasa bete karena digangguin saat lagi seru-serunya baca novel. Udah gitu, dia nanya-nanya saya kerja di bidang apa, tujuan ke Jakarta apa, di Jakarta ntar tinggal di mana, blablabla…
Ujung-ujungnya

Si engkong: can I have your card?


Mampuuuuss! Bahaya nih! Dan kenapa harus ENGKONG-ENGKONG siiihh? Kenapa nggak cowok kayak Christian Sugiono yang minta kartu nama saya?
Walaupun saya sudah mencoba berpikir positif *mungkin-saja-si-engkong-ternyata-punya-cucu-laki-laki-ganteng-macam-Christian-Sugiono-dan-dia-melihat-saya-lalu-merasa-saya-sangat-potensial-untuk-dijodohkan-sama-cucunya-itu-tadi*, tapi saya tetap merasa ngeri. Gimanapun, di dunia ini banyak orang jahat, meeeenn! Gimana kalau si engkong ternyata... pedofil?
MAMPUS!
Tidak ada jalan lain kecuali memutar otak secepat kilat. Saya memutuskan bahwa terlalu naif dan lugu akan prospek si engkong punya cucu seganteng Christian Sugiono *lagian, pliiis deeeeh, kalau cucunya seganteng itu, dia PASTI bisa cari pacar sendiri, nggak perlu minta engkongnya untuk minta-minta kartu nama pada cewek yang kebetulan ditemui di bandara!*, dan dia meminta kartu nama saya untuk cucunya.

Saya: ohh, i don’t bring my card... *sambil sok mengoprek dompet, padahal jelas-jelas saya nggak mau kasih kartu nama ke dia*
Si engkong: ooh, oke, so write here *nyodorin kertas sama pulpen*

ASTAGA! Mengerikan sekali!
Dan maaf aja ya, saya nggak mungkin mengobral nomor HP, jadi saya kasih aja dia nama dan nomor HP ngawur.
Semoga nomor ngawur itu menyambung ke emak-emak yang cocok untuk si engkong, amin!

No comments: