Monday, September 10, 2007

Dokter Kulit Jahanam

Saya berjerawat.
Cukup parah sehingga harus dibawa ke dokter kulit, yang tarifnya naujubile untuk sekali kontrol .
Terus kan harus kontrol sebulan sekali, dan kemarin itu kontrol yang kedua *berat rasanya hati ini mengeluarkan duit hanya untuk krim dan obat yang membuatku seperti ular berganti kulit *, dan jujur saja, kemarin saya sangaaatttt bete!
Jadi si dokter kan cerita kalau jerawat itu pengaruh genetiknya sangat kuat. Terus dia bilang, sebaiknya saya nanti cari suami jangan yang jerawatan juga.
Ehh, tau-tau dia menanggapi omongannya sendiri, begini:


“Tapi ya susah ya, paling yang mau sama kamu cuma cowok yang jerawatan juga.”

WHAT THE HELL…??!

Gilaaa, rasanya pengin saya ambil papan nama tu dokter jahanam yang ada di atas meja, terus saya getokin ke kepalanya , sekadar pengin tahu apa di dalam situ isinya masih otak atau udah ganti jadi kubis.
Sumpedee, kalo bisa milih, mendingan uang buat kontrol itu saya pakai beli sepatu daripada buat disumbangin ke kas pendapatan si dokter kulit jahanam!
*Makanya jangan suka makan nasi bebek, ayam goreng, ote-ote, koloke, dan telur mata sapi bumbu bawang bombay dengan porsi nggak wajar, Steph!!! *

7 comments:

finkz said...

wowowowow. aku suka makan makanan yg kmu sebutin lebih dr porsi step :P

Stephanie Zen said...

tapi ngga jerawatan ya finkz? huhu.. andai saja aku juga begitu...

uthie said...

hahaha....
smua org bermasalah sama dokter.
SAYA JUGA!

Stephanie Zen said...

daripada ke dokter jahanam itu, lebih baik saya ke dokter cinta saja, hihihi... xp

SharLeen said...

iihhh nyebelin bgt...
klo saya si ud minggat...
mank dokter kulit cm dya doanq...
org blagu si pngen ditabok loh *maap esmosi* :)

Stephanie Zen said...

tul! nyebelin banget! untung obat dia ampuh di jerawat saya, kalo nggak, awas aja! hehe x)

aku yang bawel said...

hahhaa.
ke dokterr aku ajah stephh. baik lohh. aku jdi pasien ksayangan krn dr dl gak smbuh smbuhh.. hehhehe


*atalya