Tuesday, May 29, 2007

Insiden Senyam-Senyum

Pagi ini, saya disuruh ke bank lagi! Ha!
Pergi ke sana dengan hati riang, berdoa dalam hati supaya hari ini cukup beruntung untuk dapat loket teller si ***** ganteng itu!
Dan ternyataaa... saya hari ini beruntung! Hooraaayyyy!
Dapat di loket si *****, terus saya sok cool menyodorkan buku tahapan + slip + uang ke dia.
Tau ngga, dia bilang apa?
“Bentar, ya, Bu…”
Hek??? IBU??? Apa tampangQ kelihatan seperti tampang tante-tante???

Agak sepet, tapi masih berusaha sok cool. Selama proses setor-menyetor itu, dia sibuk dengan komputernya, jadi aQ bisa melototin dia dengan leluasa! Alamaakk… gantengnyaaaa…
Terus teller sebelahnya bilang apaa gitu sama dia, yang intinya menyuruh dia ngitung uang yang ada di lacinya, tapi dia bilang sumthing like ‘ntar aja’, terus SENYUM!!!
Tolooooongggg… aQ pasti udah merosot di meja teller kalo aja nggak bisa menahan kakiQ yang lemas karena melihat senyumnya!!!
Satu slip selesai *ini slip titipan si Oom Bos*, terus slip berikutnya adalah slip pribadi saya. Saya masih asik ngeliatin si ganteng, dan senyum-senyum sendiri melihat jari-jemarinya *duile jemari* ternyata bersih dari yang namanya cincin kawin!
Tapi di tengah asyik senyam-senyum sambil ngeliatin pemandangan indah begitu, tau-tau ada bunyi barang jatuh, GEDUBRAAKKK!
Saya melongok sedikit ke balik meja teller, dan eng ing eng… ternyata si ganteng menjatuhkan apaaa gitu dari printernya!
*Apakah kau salting karena ada aQ di hadapanmu, Darl? *
Bapak-bapak nasabah di belakangQ bilang, “Ojo ngamuk, ***.” Dan dia bilang “Nggak ngamuk kok, Pak.”
Heloo... dia itu nggak ngamuk, tapi salting karena ngeliat saya! *hihi... GR *
Habis itu dia mau ngeprint slip-nya itu kan, dan ternyataa... slip saya nyantol di dalam printernya! Dan tintanya nggak kelihatan saat di-print! Huwahahahaa...
Dan dia bilang lagi, “Bentar ya...”
*Lama juga gak pa-pa, Say, biar aQ bisa lebih lama melototin kamu *
Huebringnya, pembetulan printer itu cukup lama, dan dia nggak bisa ngebetulin sendiri, tapi harus dibantu teller-teller lainnya! Ahahay!
He said sumthing like ’Wah, tintanya nggak kelihatan, kasihan dong Mbak-nya kalau nggak ke-print’
*Sekarang manggilnya Mbak!*
Dan akhirnya, setelah diutak-atik, printernya bisa normal kembali! Dia mengembalikan slip itu ke aQ dan bilang, “Ini **** juta rupiah ke rekening Stephanie Priskila yaa...”
Dia menyebut namakuuuuuuu... sambil tersenyum!!! *bahagia yang norak*
Ah, semoga dengan ini ’membuka jalan’ ke conversation berikutnya! Next plan... HARUS KENALAN!
By the way, bukankah saya sudah tau nama dia, dan dia sudah tau nama saya yak, lalu saya harus kenalan yang bagaimana lagi dongs?

2 comments:

finkz said...

ciee.. ahahaha..
dasar niy..
tp kmajuan :D

aku ada ide nih, kmu blg ke dia, mau nanyain ttg suatu program dari bank tsb, trus minta nomer hpnya kalo misalnya blm jelas dan ada yg pengen ditanyain.. agagga

Stephanie Zen said...

yah... sayang skali, karena saya jamin dia bakal memberikan no HP si mbak customer service dan bukannya no HP-nya, ihik ihikkk...