Tuesday, April 3, 2007

Orang yang Menyebalkan

KantorQ punya satu orang klien yang SANGAT menyebalkan. Sebutlah namanya Mr. Y (aQ nggak berharap dengan begini inisialnya bakal muncul di koran MEMO besok pagi lho yaa ;p). Orangnya sok, nggak sopan, dan kalo ngomong sama orang itu kayak dia lagi nyuruh-nyuruh babunya. Asli kalo kamu di depan dia, yang pengin kamu lakukan mungkin cuma satu: NYAKAR!
Bener deh.

Awalnya aQ merasa kalo itu cuma sentimen pribadiQ aja (secara aQ emang gampang kesel kalo ketemu orang sengak macam Mr. Y itu), tapi ternyata dialog yang terjadi kemarin membuktikan aQ salah.
Jadii… buat yang belom tau, bos saya adalah oom saya sendiri (adiknya nyokap). Dan teman sekantor saya adalah tante saya yang adiknya nyokap dan oom. Dan kemarin tante saya yang satunya (yang ini tante yang istrinya oom bos) dateng buat ngajak makan. Alhasil kita sekantor pergilah makan di Wok Noodle Galaxy Mal. Ehh… pas on the way balik ke kantor setelah acara makan-makan itu, Mr. Y menelepon oom saya. Dia mau ngambil apaaaa gitu ke kantor.
Dan karena mendengar nama Mr. Y disebut-sebut, tante yang istri oom bos nyeletuk, “Si Y itu, dia orang mana sih?”
Terus aQ dan tante yang adiknya oom menjawab, “Wandak tau yaa… Kenapa emangnya?”
Tante yang istri oom bos menjawab, “Orangnya nyebelin. Nggak sopan.”
Ha!
Ternyata bukan cuma saya yang beranggapan seperti itu! Ini bukti kalo aQ nggak cuma sentimen pribadi aja kan, ke si Mr. Y? Buktinya, dia juga menyebalkan di mata orang lain. Padahal tante saya yang istri oom bos ini adalah jenis orang yang nyaris nggak pernah menjelek-jelekkan orang lain. Kalau sampai ada orang yang dibilangnya ‘nggak sopan’, that means orang itu bener-bener NGGAK SOPAN.
Terus tante yang adiknya oom bos bilang lagi, “Wah, Priska (the way my family call me) juga bilang gitu.”
Terus, giliran saya nyeletuk, “Huh! Emang beneran NYEBELIN banget tu orang! Kalau dia udah telepon ke kantor, rasanya pengin taksobek-sobek!”
Seisi mobil ketawa, termasuk sepupu saya yang masih umur lima tahun :p
Tante yang istri oom bos bilang lagi, “Lain kali kalo Mr. Y itu telepon lagi, kamu bilang aja ke dirimu sendiri, ‘yang sabar, Priska, yang sabaarrr…’ gitu.”
Saya bilang, “Iya, terus kalo si Mr. Y dengar dan bilang, ‘emang sabar kenapa, Mbak?’, aQ bakal bilang ‘sabar supaya nggak nyobek-nyobek!’. Terus kalo dia nanya lagi, ‘nyobek-nyobek apa, Mbak?’, bakal kujawab, ‘sabar supaya saya nggak nyobek-nyobek SAMPEYAN!’ =)) =)) =))
Asli, rasanya itu Honda Jazz oom dan tante saya seperti bergoncang saking kerasnya kita semua tertawa :D
Yahh… ternyata membahas orang yang menyebalkan begitu bisa bikin ketawa juga, ya? ;))

No comments: